Langsung ke konten utama

Coba @TomyamKelapa kalau berani, pasti ketagihan!

Saya punya teman, panggil saja @SobatBercahaya. Seingat saya, pertama kali dan terakhir (hingga saat ini) bertemu dengannya pada acara Kopdar Blogger Nusantara 2012 di Makassar. Selebihnya hanya komunikasi daring, itu pun teramat jarang sekali. Saya tak akan cerita hubungan pertemanan dengan @SobatBercahaya. Apalagi kategorinya bukan teman tapi mesra, percayalah sama sekali tak menarik.

Nah, yang justru menarik adalah tawaran dia pada akhir pekan ini. Untuk kedua kalinya, @SobatBercahaya menawari saya mencicipi masakan olahannya, @TomyamKelapa. Jujur, sudah sering saya menyantap masakan khas Thailand itu. Jadi menurut saya, mengapa saya harus jauh-jauh dari Klender Jakarta ke warungnya di kawasan Tangerang hanya demi semangkok Tomyam? Meski diembel-embeli nama @TomyamKelapa.

Bukan teman dong kalau saya tak menuruti tawarannya. Gratis pula. Tapi saya menjawab halus, mungkin lain waktu jika kebetulan main ke daerah sana. @SobatBercahaya tak kehilangan cara menggoda. Dasar anak sekarang ya, dia menawarkan untuk antar @tomyamkelapa melalui jasa ojek. Maaf saya tak mau sebut brand. You knew lah. Okelah, tak ada pahitnya saya terima. Nanti tinggal bayar melalui tukang ojeg. Ehh, dasar si @SobatBercahaya ini memang bercahaya baiknya. Dia mau antar itu @TomyamKelapa dengan syarat bahwa saya tak boleh bayar. Ealah, ya sudahlah dia memaksa begitu. Saya malu-malu mau banget. Mungkin itu nasehat dukunnya kali. Canda Baha! :))
Anda pasti tak sabar bagaimana rasanya @tomyamkelapa besutan dedengkot @WarungBlogger ini. Jadi singkat kata, senin siang sampailah itu barang di kantor saya. Rupanya @sobatbercahaya ini “ngamuk”. Awalnya saya mengira bakal dikirimi 1 porsi saja, ternyata dia kirim 3 porsi @tomyamkelapa dalam kemasan batok kelapa berbalut plastik. 

Tanpa babibu, saya minta teman kantor mencicipi. Saya heran, kok semua orang yang mencicipi bilang enak. Katanya rasanya beda. Saya tegaskan lagi, apakah semua bilang enak karena tidak enak dengan saya, karena saya yang minta nyicipi? Mereka bilang jujur enak. Malah mereka minta ditraktir lagi @tomyamkelapa. Nah, ini nggak enaknya :))

Saya pun ikut cicipi sebelum rapat siang. Emang mantabs. Kuahnya kental, asam manisnya pas. Berasa segar di tenggorokan. Campuran udang dan ayam juga kelapa muda benar-benar jos gandos. Buat yang suka pedas, lebih makyus sempurna jika ditambahi cabe. Untung, saya tak suka pedas. Plus, kemasannya eksotis banget, dalam batok kelapa. Baru sekali ini saya makan Tomyam kuahnya dari air kelapa, dicampur daging kelapa dan disajikan dalam batok kelapa. Pengalaman baru. Saya dan semua kawan kantor yang mencicipi, merekomendasikan @tomyamkelapa dan mereka minta saya traktir (lagi). Iya deh, dicatat.

Kalau saya makan enak, saya ingat istri. Daripada keburu habis disikat teman kantor, saya selamatkan 1 porsi untuk istri. Saat jemput, istri gembira begitu saya katakan bawa oleh-oleh Tomyam. Istri saya suka makan berkuah, apalagi yang asem segar. Sampai rumah istri saya tak sabar mencoba @tomyamkelapa dari chef @sobatbercahaya. Ssrruuupputtt!!! Spontan istri saya bilang,"ini Tomyam ter-enak yang pernah saya makan".

Stop! Sampai disini saja ceritanya. Saya sudah hafal benar bagaimana isteri saya mengomentari sesuatu, termasuk makanan. Dia akan banyak ngomong rasa, bumbu yang digunakan berikut menerka bagaimana memasaknya. Pokoknya, kalau istri saya bilang ter-enak, itu sudah cukup. Bagi saya tak ada lagi makanan yang lebih enak lagi. Intine, @tomyamkelapa MANTAB!!! Joss Gandoss!!

Eeehh.. Pasti ada yang membatin,"ya iyalah, memuji setinggi-tinggi karena dikasih gratis. Jangankan hanya membatin, anda teriak saja, saya tak peduli. Ini bukan hanya soal rasa @tomyamkelapa semata-mata. Karena untuk makanan, saya hanya mengenal 2 istilah: enak dan enak sekali. Jadi, andai @tomyamkelapa-nya si @sobatbercahaya ini rasanya biasa saja, saya bilang enak. Tapi, sekali lagi tapi, yang bilang enak itu semua kawan kantor saya yang mencicipi. Diantara mereka, ada 2 orang yang punya keahlian pencicip makanan. Mencicipi sesendok saja komentarnya sepiring. Apalagi mencicipi bersendok-sendok. Teristimewa istri saya, waduh kalau yang satu ini, saya selalu percaya penilaiannya; @tomyamkelapa adalah tomyam terenak yang dia makan.

Dan bagi saya pribadi, selain rasa yang tak diragukan kemantabannya, saya bangga punya teman dengan kemampuan meracik dan memasak seperti @sobatbercahaya ini. Kagum dengan keberaniannya menjadi wirausahawan kuliner. I'm proud about you, bro

Trust me, @tomyamkelapa is MANTAB!!!

---
Tomyam Kelapa, Jl. Sulawesi Raya RT. 08/011 (Area parkir lapangan tennis Villa Bintaro Indah) Jombang, Ciputat, Tangerang Selatan Banten WA. 082322231446 email. adatomyamkelapa@gmail.com

Postingan populer dari blog ini

Pasien Harus Tahu, Beda Pelayanan IGD dan Poliklinik

"Apa sih susahnya dilayani dulu, administrasi belakangan. RS tidak peduli pasien miskin"
"RS tempatnya pelayanan bukan tempatnya prosedur"
"Birokrasi RS emang berbeli belit. Ribet deh"

Sudah biasa kan menemui komentar seperti diatas. Demikian juga komentar publik terhadap kejadian Naila yang meninggal dunia sebelum mendapatkan pelayanan medis kemarin. Dari catatan saya berdasarkan klarifikasi langsung kepada pihak rumah sakit, didapatkan penjelasan bahwa semestinya Naila dirujuk ke IGD, bukan ke Poliklinik. Dari penelusuran saya, ternyata banyak orang belum mengerti bagaimana standar dan prosedur pelayanan di IGD dengan Poliklinik. Padahal sebagai pengguna rumah sakit, kita harus tahu; kapan saatnya ke Poliklinik, kapan mestinya ke IGD. Yuks, kita bahas!

Secara prinsip, prioritas pelayanan medis terhadap pasien didasarkan kepada kondisi dan indikasi medis. Dari sifat kesegeraan penanganan terdapat pasien emergensi dan elektif. Dikatakan pasien emergensi ketik…

Meluruskan Persepsi Salah Atas Cuti Hamil dan Dokter Internship

Siapa yang tak berempati ketika melihat wanita hamil tua yang susah payah mengangkat badan atau berjalan? Melihat wanita hamil dengan segala susah payahnya akan mengingatkan kita pada Ibu yang melahirkan kita atau isteri yang melahirkan anak-anak buah hati kita. Teramat sangat manusiawi jika kita menaruh empati kepada wanita-wanita hamil.

Sebuah tulisan berisi empati terhadap dokter internsip yang sedang hamil tua (konon) ditulis oleh seorang dokter beredar luas. Rasa empati terhadap dokter internsip yang hamil 8 bulan itu bagus sekali. Karena (sekali lagi), setiap kita memang seharusnya berempati. Tetapi rasa empati jangan sampai menghalangi kita bersikap obyektif terhadap program internsip. Rasa empati juga tidak boleh membuat kita mencampuradukan sesuatu hal sehingga mengambil kesimpulan yang tidak tepat.

Dalam hal ini, tulisan tersebut menyimpulkan secara sederhana bahwa karena tidak ada cuti hamil bagi dokter internsip maka program internsip tidak manusiawi. Kesimpulan sederhana i…

SD Anak Saya Mendadak Berubah Menjadi Madrasah

Ujian Nasional kembali dirundung persoalan yang tak kunjung usai. Seperti tahun-tahun sebelumnya, Ujian Nasional menuai pro dan kontra disebabkan permasalahannya yang tak pernah diselesaikan. Hal ini kembali membangkitkan pertanyaan; apa yang terjadi dengan bangsa ini? Mengapa urusan Ujian Nasional saja begitu menyedot energi bangsa ini? Bukankah masih banyak urusan pendidikan yang lebih urgen dan penting?

Tak sedikit anak yang putus sekolah karena orang tuanya miskin. Masih banyak anak Indonesia yang tak mengenyam pendidikan dasar 9 tahun karena harus membantu mencari nafkah. Masih bertebaran bangunan dan sarana sekolah yang rusak tak segera diperbaiki. Bisa jadi ribuan Guru honorer tak juga diangkat sebagai guru tetap atau PNS meski sudah berpuluh tahun mengabdi. Anggaran pendidikan 25 persen dari APBN atau sekitar Rp 300 Trilyun seakan menjadi kutukan bagi negeri ini. Karena anggaran berlimpah itu, tak juga menyelesaikan persoalan mendasar pendidikan Indonesia.

Bicara pendidikan Indo…