Langsung ke konten utama

DEMI ANAK, DIBELA-BELAIN DEH!

PAGI INI.

"Ayah, Lala ada tugas sekolah mencari makanan gemblong," kata Lala, putri pertama saya. Bagi yang belum tahu, Gemblong itu terbuat dari ketan, biasanya berbentuk bulat warna coklat bersalut gula.Gemblong rasanya legit. Biasanya saya melihat pedagang Gemblong di lampu merah Gadog Bogor. Jauh kan? Kalau di Klender Dimana mesti mencari? Belum juga menentukan jawaban, tiba-tiba asik Lala menyela. 

"Yah, nissa juga ada tugas, wawancara pedagang", ujarnya.

Singkat cerita, saya menemani 4 putri saya blusukan ke Pasar Klender. Sekedar informasi saja, Pak Jokowi juga blusukan di Pasar Klender. Intermezo. Sebenarnya kami tak tahu apakah ada penjual Gemblong di Pasar Klender. Jalan kaki menyeberang rel kereta api, menelusuri lapak-lapak seadanya penjual buah dibawah jembatan Klender. Hujan kemarin sore menyisakan lorong lapak yang becek.

Memasuki lantai bawah (basement) Pasar Klender dimana banyak dijual makanan, belum juga tercium aroma Gemblong. Mendekati penjual makanan gethuk dan bertanya, apakah jualan Gemblong?. Dia menggeleng. Kami lanjut melewati para penjual makanan dengan penerangan temaram. Tercium aneka aroma khas makanan. Mendekati pintu keluar, seorang penjual berjongkok. Di depannya ada terumbu warna biru bertuliskan "Gemblong Ibu Anis". Ahh, lega rasanya. Satu bungkus plastik seharga Rp 5 ribu. Kami membeli 2 bungkus, 1 bungkus untuk dicoba makan anak-anak, karena mereka juga baru tahu makanan Gemblong. Dan 1 bungkus dibawa ke sekolah untuk memenuhi tugas.

Saya tawarkan Nissa untuk mewawancarai penjual Gemblong, tapi ia masih malu. Dalam perjalanan kembali ke rumah, tiba-tiba putri-putriku minta mampir bermain di taman aktif fo Klender. Taman Aktif fo Klender adalah sebuah wahana di bawah jembatan layang Klender. Sebuah tempat yang semestinya dikhususnya untuk anak-anak bermain. Tetapi yang terlihat banyak sekali orang tidur di sana sini diantara mainan undakan dan sudut taman. Lampu taman menggantung hampir jatuh. Prosotan yang sudah rusak. Yang tersisa 3 ayunan anak-anak. Tak ada tanaman atau rumput.

Selesai bermain sebentar, anak-anak sudah bosan. Mungkin karena minimnya fasilitas taman. Kembali menyusuri lorong becek penjual buah, menyeberang rel dan jalan raya I Gusti Ngurah Rai. Anak-anak terlihat haus. Kita pun berhenti di warung penjual kelapa muda dan memesan 2 batok kelapa muda.

Saya tawarkan Nissa mewawancarai penjualnya. Mungkin sudah cukup kenal dengan penjualnya, akhirnya Nissa pun membuka catatan daftar pertanyaan yang sempat ia buat. Daftar pertanyaan yang sederhana. Begitu pula proses wawancara pun seperti tanya jawab biasa. Antara si penanya dan yang di tanya adalah 2 orang dengan kepolosannya masing-masing. Otentik! Wawancara diakhiri dengan foto sebagai bukti melaksanakan tugas. Ahh, lega hati akhirnya. Haus hilang, blusukan senang ke pasar, dan 2 tugas 2 putri saya terlaksana. 

KEMARIN SORE. 

Tidur, salah satu cara saya mengembalikan lelah fisik dan pikiran. Sabtu sore, sekitar jam 16.30, Lala putri pertama saya membangunkan tidur saya. 

"Yah, adik-adik ingin makan steak. Mereka kan belum pernah yah"

"Mau makan steak dimana?", jawab saya, diantara sadar dan tidak. 

"Ditempat yang waktu itu yah," jawabnya sambil mengingatkan suatu ketika saya pernah mengajak

Lala dan Nissa menikmati steak, lebih dari setahun lalu. Itulah pertama kali mereka makan steak. Kalimat "mereka belum pernah yah" seakan mengusir sisa-sisa rasa lelah dan kantuk. 

"Ya sudah, mandi dulu sana" "Sudaaahhhhh," serempak 4 putri saya menjawab. Weladalah, rupanya mereka sudah selesai mandi. 

Malah mereka sudah lengkap memakai baju yang biasa digunakan keluar rumah. Saya pun bergegas mandi. Selesai keluar kamar mandi, Gya putri kecil saya menunggu di depan pintu. 

"Ayah, hujan deras. Nggak jadi dong kita makan steak," wajahnya menyemburatkan rasa kecewa. 

"Loh, jadi dong. Ayo, berangkat" 

"Yeaaayyy, jadi kaakkk," dia girang sambil berlari ke kamar mengabari kakaknya. 

Menerobos hujan pertama yang begitu di nanti setelah kemarau panjang, kami menuju sebuah mall kecil di kawasan Duren Sawit. Hujan sangat lebat, air selokan di kampung kami meluap hingga ke jalan. Airnya hitam pekat dan menyebarkan aroma busuk. Sekitar 15 menit, kami sampai di Mall. Selesai makan steak menjelang magrib, disodorkan tagihan lumayan gedhe untuk ukuran gaji PNS. Tak apa lah, yang penting anak-anak gembira. Toh jarang banget.

Postingan populer dari blog ini

Pasien Harus Tahu, Beda Pelayanan IGD dan Poliklinik

"Apa sih susahnya dilayani dulu, administrasi belakangan. RS tidak peduli pasien miskin"
"RS tempatnya pelayanan bukan tempatnya prosedur"
"Birokrasi RS emang berbeli belit. Ribet deh"

Sudah biasa kan menemui komentar seperti diatas. Demikian juga komentar publik terhadap kejadian Naila yang meninggal dunia sebelum mendapatkan pelayanan medis kemarin. Dari catatan saya berdasarkan klarifikasi langsung kepada pihak rumah sakit, didapatkan penjelasan bahwa semestinya Naila dirujuk ke IGD, bukan ke Poliklinik. Dari penelusuran saya, ternyata banyak orang belum mengerti bagaimana standar dan prosedur pelayanan di IGD dengan Poliklinik. Padahal sebagai pengguna rumah sakit, kita harus tahu; kapan saatnya ke Poliklinik, kapan mestinya ke IGD. Yuks, kita bahas!

Secara prinsip, prioritas pelayanan medis terhadap pasien didasarkan kepada kondisi dan indikasi medis. Dari sifat kesegeraan penanganan terdapat pasien emergensi dan elektif. Dikatakan pasien emergensi ketik…

Meluruskan Persepsi Salah Atas Cuti Hamil dan Dokter Internship

Siapa yang tak berempati ketika melihat wanita hamil tua yang susah payah mengangkat badan atau berjalan? Melihat wanita hamil dengan segala susah payahnya akan mengingatkan kita pada Ibu yang melahirkan kita atau isteri yang melahirkan anak-anak buah hati kita. Teramat sangat manusiawi jika kita menaruh empati kepada wanita-wanita hamil.

Sebuah tulisan berisi empati terhadap dokter internsip yang sedang hamil tua (konon) ditulis oleh seorang dokter beredar luas. Rasa empati terhadap dokter internsip yang hamil 8 bulan itu bagus sekali. Karena (sekali lagi), setiap kita memang seharusnya berempati. Tetapi rasa empati jangan sampai menghalangi kita bersikap obyektif terhadap program internsip. Rasa empati juga tidak boleh membuat kita mencampuradukan sesuatu hal sehingga mengambil kesimpulan yang tidak tepat.

Dalam hal ini, tulisan tersebut menyimpulkan secara sederhana bahwa karena tidak ada cuti hamil bagi dokter internsip maka program internsip tidak manusiawi. Kesimpulan sederhana i…

Boleh Saja Rumah Sakit Meminta Uang Muka, Asal...

Dalam keadaan darurat, fasilitas pelayanan kesehatan baik pemerintah maupun swasta dilarang menolak pasien dan/atau meminta uang muka. Substansi norma ini diatur secara tegas dalam Undang-Undang Kesehatan dan Undang-Undang Rumah Sakit.

Dalam kesempatan ini, saya mengajak Saudara memahami makna dari aturan tersebut. Kenapa demikian? Karena masih banyak kesimpangsiuran pemberitaan yang cenderung tidak obyektif dan melenceng dari fakta. Bisa jadi hal ini disebabkan kesalahpahaman dan ketidakmengertian. Pertama yang akan kita bahas adalah keadaan darurat atau kegawatdaruratan. Secara terminologi 2 kata ini berbeda, namun substansinya sama. Dalam Pasal 32 ayat (1) Undang-Undang Kesehatan diatur bahwa dalam keadaan darurat, fasilitas pelayanan kesehatan baik pemerintah maupun swasta, wajib memberikan pelayanan kesehatan bagi penyelamatan pasien dan pencegahan kecacatan terlebih dahulu.

Mari kita perhatikan dengan seksama kalimat diatas. Dengan bahasa yang berbeda dapat dikatakan bahwa pelayan…